Pesan Puangrimaggalatung untuk Pemutus Perkara (1)

La Tadampare Puangrimaggalatung, adalah raja sekaligus cendekiawan. Diangkat menjadi Arung Matoa Wajo IV (1491-1521) setelah tiga kali menolak jabatan tersebut. Di masa pemerintahannya, Wajo mencapai keemasannya. Wilayah yang sangat luas, rakyat yang sejahtera dan peradilan yang adil.
Ketika menjelang akhir hayatnya, beliau sakit-sakitan dan merasa ajalnya sudah dekat. Maka dipanggillah anaknya yaitu La Tenripakado To Nampe dan La Maddaremmeng To Malu untuk diberi wasiat berupa pesan. Ada banyak pesannya sekaitan pemerintahan dan peradilan. Salah satunya seperti yang dikutip dibawah ini.

Makkedai Puangrimaggalatung : Ia bicarae To Nampe atutui madecengngi, nasaba tessiewa to ribicarae to pabbicarae. Naia sara' assitinajangenna bicarae mupappadapadai ri ninnawammu ri tau mappangewangnge, de mawere' bara' seuwanna, mututuni riolo' wali wali to mappangewangnge, nainappa sabbinna, nainappasi muellau allapparenna. Narekko mattimbang bicarako tutue riolo' mutimbang, nainappa mutimbang tutunna sabbinna, nainappasi mutimbang onronna, nainappasi mutimbang barangkau'na, namupano' paterengngi ininnawa mumapaccing mapaccingpa muita atongengenna enrengnge asalanna mupampaini atongengengna tongengnge, mupampaitoni asalangengna salae.

Berkata Puangrimaggalatung : Adapun peradilan itu (hai) To Nampe, jagalah dengan sebaik-baiknya, sebab tidak boleh berlawanan orang yang diadili dengan pemutus perkara. Adapun syarat kepatutan peradilan ialah memperlakukan sama dalam pertimbanganmu orang-orang yang bersengketa, tidak  ada yang berat pada salah satu pihak, engkau periksa dahulu (meminta keterangan) kedua pihak yang bersengketa, lalu saksi saksi mereka, kemudian engkau minta kelapangan kedua belah pihak. Jika engkau menimbang perkara, keterangan pihak-pihak yang bersengketa engkau timbang, kemudian keterangan saksi saksi engkau timbang, lalu engkau timbang keadaan rumah tangga mereka, dan seterusnya engkau pikirkan dengan semasak-masaknya, agar engkau suci dan akan jelas engkau lihat kebenaran dan kesalahan mereka, maka engkau memberikan kebenaran kepada yang benar, engkau memberikan kesalahan pada yang salah.


Dari pesan Puangrimaggalatung diatas dapat dipahami betapa ditekankan keadilan bagi hakim. Hal ini tertuang dengan kalimat : "tessiewa to ribicarae to pabbicarae". Seorang pemutus perkara atau hakim hendaknya tidak punya latar belakang persoalan dengan pihak yang bersengketa. Sebab akan sangat mempengaruhi sikapnya dalam menimbang dan mengambil keputusan.

Selanjutnya adalah perlakuan yang sama terhadap kedua pihak dengan memberikan kesempatan keduanya untuk memberi keterangan. Penyebab bubarnya kerajaan Cinnotabi dan berdirinya Wajo adalah peradilan yang tidak adil. Dimana hanya satu pihak yang didengar keterangannya dan dibenarkan tanpa pemeriksaan. Sementara pihak yang lain tiidak diberi kesempatan yang sama. Hal ini diistilahkan dengan "Ri Rempekeng Bicara" yaitu dijatuhi putusan tanpa peradilan.


Saksi kedua pihak pun diberi kesempatan yang sama untuk memberi kesaksian agar memberi informasi tambahan bagi pemutus perkara (hakim). Adapun yang menarik dengan peradilan masa lalu di Wajo berdasar pesan Puangrimaggalatung ini adalah dimasukkannya keadaan rumah tangga sebagai variabel dalam pertimbangan.

Hal ini dapat dimaklumi sebab jumlah populasi penduduk dimasa lalu belum sepadat sekarang. Sistem sosial yang masih mengutamakan sistem kekeluargaan sehingga pengaruh "appang" atau "anang" sebagai kepala rumpun keluarga (klan) masih dominan, belum secair sekarang. Selain itu dipahami pula bahwa keluarga sangat mempengaruhi pribadi, karakter dan sikap seseorang. Sehingga dapat memberi informasi tambahan sekaitan kasus yang diperiksa oleh hakim/pemutus perkara.

Terakhir disebutkan "namupano' paterengngi ininnawa mumapaccing mapaccingpa muita atongengenna enrengnge asalanna mupampaini atongengengna tongengnge, mupampaitoni asalangengna salae" bahwa seorang pemutus perkara/hakim harus melihat dengan jernih persoalan sebelum mengambil putusan. Agar ia suci. Sebab dalam mengambil putusan mestilah suci (termasuk dari berbagai kepentingan) agar ia bertindak adil.

Nisan La Tadampare Puangrimaggalatung di Desa Tosora Kab. Wajo


Belajar Bahasa Bugis (2) - Kata Penghubung / Konjungsi dalam Bahasa Bugis

Bahasa Bugis, sebagaimana bahasa lainnya juga memiliki kata penghubung atau konjungsi. Penggunaan kata penghubung berguna untuk menghubungkan kata dengan kata pada sebuah kalimat, atau kalimat dan kalimat dalam sebuah paragraf.

Seiring perkembangan zaman, penggunaan kata penghubung Bugis mulai tergantikan dengan kata penghubung Bahasa Indonesia. Sehingga kedepan dapat mengurangi kekayaan Bahasa Bugis itu sendiri. Sementara pendidikan Bahasa Bugis juga tidak diajarkan hingga tingkat SLTA. Sehingga penggunaan Bahasa Bugis semakin kurang.


Berikut ini kata penghubung / konjungsi Bugis yang sempat kami kumpulkan sebagai bahan edukasi kita.


Review : Lenovo Yoga Tablet Hybrid Android - 64 SSD

Sesuai namanya, "Hybrid" Lenovo Yoga Tablet Hybrid Android - 64 SSD memadukan antara Notebook dengan Android. Mewarisi sistem operasi Android dan layar sentuh ala Android, dengan bentuk body ala notebook.

Lenovo Yoga Tablet Hybrid Android dengan Real Pen untuk menggambar

Layar Touchscreen Lenovo Yoga ini dapat dilipat hingga 360 derajat. Dilengkapi dengan dua kamera, yaitu kamera utama (8 MP) dan kamera depan (2 MP). Lenovo Yoga ini sangat tipis, lebih mirip buku. Sehingga sangat mudah dibawa.



Keyboard Halo yang muncul saat dibutuhkan

Dilipat 360 derajat


Sistem Operasi warisan Android



Menggunakan keyboard halo. Keyboard yang muncul saat dibutuhkan. Sehingga kita tidak perlu keyboard tambahan. Selain itu, distel mode mengetik dengan mode menggambar. Saat keyboard halo tidak aktif, maka berfungsi sebagai create pad sebagai alas gambar. Untuk menggambar, dapat digunakan Real Pen bawaan Lenovo Yoga.

Layar selebar 10,1 inchi dilengkapi dengan speaker bersertifikasi Dolby Atmos dengan kualitas suara sinematik, memungkinkan Lenovo Yoga memberi kepuasan saat menonton.

Bagi mereka yang mobilitas tinggi, Lenovo Yoga Tablet sangat cocok. Sebab ringan dan tipisnya memudahkannya untuk dibawa kemana mana. Pada pemakaian normal, baterainya diklaim mampu bertahan 15 jam. 

Spesifikasi

- Prosessor Intel Atom x5-Z8550
- Sistem Operasi : Android versi 6.0
- Audio : Dolbi Atmos
- Internal memori 64 GB
- Eksternal memori microSD
- RAM 4 GB
- Ukuran layar 10,1 inch, In Plane Switcing (IPS) capacitive touchscreen
- Kualitas layar Full HD 1920 x 1200 pixels
- Baterai 8500 mAh
- Berat 1.5 lbs (0.69 kg)
- Dimensi (P x L x T) : 256,6 mm x 9,6 mm x 170,8 mm
- Kamera utama 8 MP, autofocus
- Kamera depan 2 MP Fixed focus
- Sensor accelerometer, ambient light
- WLAN Wi-Fi 4/5GHz 802.11 a/b/g/n/ac
- Fitur kamera, Geo-tagging, touch focus, face detection, HDR, panorama
- Bluetooth

Meski demikian, Lenovo Yoga Tablet Hybrid Android - 64 SSD sejauh ini belum dilengkapi dengan buku petunjuk untuk memudahkan beginner untuk menjelajahinya.

Pesan Leluhur Bugis tentang Nilai Kepemimpinan

Iapa wedding riala parewa ri tanae, bettuanna makkatenni adeq, nabolaipi eppa e uangenna.
Seuani, kanawa nawapi
Maduanna, malempupi
Matellunna, waranipi
Maeepana, sugi pi


Naiya tanranna engkae nawa nawanna eppatoi uangengnna
Seuani, matau e ri DewataE
Maduanna, matau makkadada maja
Matellunna, matau mangkau sala
Maeppana, matau mala cekka

Naiya tanranna malempu e eppa to ritu uangengnna
Seuani, pogau i gau makkatutu
Maduanna, pogau i gau patuju
Matellunna, pogau i gau madeceng
Maeppana, pogau i gau tongeng tongeng

Naiya tanranna tanranna to waranie eppa to ritu
Seuani, temmatau ripariolo
Maduanna, temmatau riparimunri
Matellunna, temmatau mengkalinga kareba
Maeppana, temmatau mita bali

Naiya tanranna tosugi e eppatoi ritu
Seuani, tekkuranni nawa nawanna
Maduanna, tennakurangi pappebali ada
Matellunna, masagenai ri sininna gau e
Maeppana, tennakurangi ri sininna pattujungnge



Terjemah :
Yang dapat dijadikan perangkat adat (pejabat) di negeri, ialah yang memiliki empat hal.
Pertama, memiliki pikiran yang baik (cerdas)
Kedua, bersikap jujur
Ketiga, berani
Keempat, kaya

Adapun orang cerdas memiliki empat tanda, yaitu
Pertama, Takut pada Tuhan
Kedua, Takut mengeluarkan kata yang buruk
Ketiga, Takut mengakui yang bukan miliknya
Keempat, Takut mengambil hasil tipuan

Adapun kejujuran memiliki empat tanda, yaitu
Pertama, melakukan perbuatan berhati hati
Kedua, melakukan perbuatan benar
Ketiga, melakukan perbuatan yang baik
Keempat, bersungguh sungguh melakukan pekerjaan


Adapun tanda orang berani empat hal, yaitu
Pertama, tidak takut didorong kedepan (memimpin)
Kedua, tidak takut diposisikan dibelakang (pengikut)
Ketiga, tidak kaget mendengar berita (berita baik dan buruk)
Keempat, tidak takut menghadapi musuh

Adapun tanda orang kaya juga empat hal, yaitu
Pertama, ia tidak kehabisan akal
Kedua, ia tidak kehabisan jawaban (solusi)
Ketiga, sanggup melakukan berbagai hal
Keempat, tidak kekurangan inisiatif dalam hal yang baik

----ooo<0>ooo---

Dinamika politik negeri Bugis dimasa lalu, melahirkan banyak hal. Mulai dari tokoh, pelajaran hingga pesan yang bermuatan nilai. Pesan pesan tersebut terwariskan baik secara tutur maupun tulis dengan berbagai variasinya. Adanya ragam pesan dengan substansi yang sama atau mirip, dengan penyampaian yang berbeda, adalah bentuk kekayaan budaya itu sendiri.

Sebagaimana kerajaan-kerajaan di nusantara dan seluruh dunia yang menganut monarki, kerajaan kerajaan di Bugis pun demikian. Akan tetapi, garis darah tidak melulu menjadi syarat dalam hal regenerasi kepemimpinan dan jabatan adat. Kualitas individu dan kompetensi tetap menjadi persyaratan.

Pada artikel ini dikutip empat syarat utama, yaitu Kanawa-nawa (cerdas), Lempu (jujur), Warani (berani) dan Sugi (kaya). Kita akan bisa menemukan versi yang lain dengan substansi yang mirip atau beda pada literatur lain seperti Acca (cerdas), Lempu (jujur), Warani, dan Sugi. Versi lain misalnya, Lempu, Acca, Warani, Malabo (dermawan). Inilah yang menjadi kekayaan budaya Bugis itu sendiri. 

Yang menarik, sebuah teks tersebut diikat dengan kriteria untuk mencegah tafsir yang berbeda. Sebagai contoh. Kata Acca/Kanawa-nawa yang bila diterjemahkan dengan kata Cerdas. Boleh jadi manusia modern saat ini memahami kata "Cerdas" dengan beberapa indikator seperti paham sebuah teori, jago matematika dan sebagainya. 

Akan tetapi, dalam Pappaseng (Pesan) ini, tiap teks kriteria diberi batasan empat tanda atau indikator. Kata Kanawa-nawa (cerdas) dimaknai takut pada Tuhan, takut bertutur buruk, takut mengakui sesuatu yang bukan haknya dan takut mengambil hasil kecurangan. Cerdas dalam pemahaman leluhur Bugis, bukanlah mereka yang mampu memutar balik kata untuk menutupi keburukannya. Justru sebaliknya, Cerdas adalah mereka yang senantiasa menyadari kehadiran sang Maha Kuasa dalam tiap gerak hidupnya. Cerdas adalah mereka yang menyadari eksistensi kemanusiaannya sehingga menjaga tutur katanya.

Demikian pula teks Warani yang diterjemahkan menjadi Berani. Dalam pikiran kebanyakan orang, Keberanian identik dengan kemampuan menghadapi kekerasan. Akan tetapi, dalam Pappaseng ini, maknanya lebih kaya. Bukan hanya tidak gentar di medan pertempuran. Akan tetapi tidak gentar berada pada posisi apapun, baik didepan (pemimpin) atau dibelakang (bawahan). Ini menunjukkan sikap ksatria yang tidak rakus jabatan. Demikian pula dengan "tidak kaget mendengar berita (baik dan buruk)", lebih menunjukkan ketenangan jiwa, kesiapan mental menghadapi berbagai hal yang tidak terduga.

Sebenarnya, masih banyak makna yang bisa digali dari pesan leluhur ini. Dan masih banyak pesan leluhur yang bahkan belum digali maknanya. Semoga tulisan sederhana ini bermanfaat untuk semua.

Hari Jadi Kabupaten/Kota Se-Sulawesi Selatan

Hari Jadi sebuah daerah adalah wujud kecintaan pada daerah tersebut. Yang merupakan bagian dari kecintaan pada bangsa dan negara. Hari Jadi tersebut menjadi sebuah momen untuk kilas balik dan mengevaluasi capaian pembangunan. Serta berbagi kebahagiaan dalam perayaan tersebut. Yang pada gilirannya akan menyentuh kesadaran individu tentang apa kontribusinya bagi pembangunan daerah.

Setelah pasifikasi tahun 1905/1906, Sulawesi Selatan secara keseluruhan ditundukkan Belanda. Melalui perjanjian pendek (Korte Veklaring) penguasa-penguasa lokal dipaksa untuk mengakui kedaulatan Belanda. Sejak itu, Pemerintah Kolonial Belanda mengatur administrasi pemerintahan secara berjenjang. Dari Provinsi Groote Oost terbagi menjadi Afdeling (wilayah). Kemudian Afdeling terbagi Onder Afdeling (sebagian besar jadi kabupaten). Kemudian Onder Afdeling dibagi Distrik (kelak disebut kecamatan). Dan Distrik terbagi dari Gallarang dan Wanua yang disebut Kampong. Kelak menjadi Desa.

Setelah Pemerintah Kolonial Belanda resmi meninggalkan Indonesia pasca Konferensi Meja Bunda, tata kelola pemerintahan pun berubah. Meski tidak begitu berbeda. Namun di awal kemerdekaan, hal itu tidak praktis dapat dilakukan disebabkan kondisi yang tidak stabil akibat pemberontakan DI/TII dan Permesta.

Sehingga setelah mulai mereda, terbit SK yang mengatur tentang pembentukan Kabupaten di Sulawesi Selatan. Beberapa bekas Onder-Afdeling (Wilayah Afdeling Bone) misalnya Bone, Wajo dan Soppeng menjadi masing masing Swapraja dan menjadi Kabupaten di tahun 1957. Sedang beberapa gabungan Onder Afdeling membentuk satu Kabupaten, seperti Barru, Pinrang dan Sidrap. 

Memasuki era Reformasi, terjadi pemekaran beberapa Kabupaten. Seperti Luwu yang dimekarkan menjadi Kotif Palopo, Kabupaten Luwu, Kabupaten Luwu Utara dan Kabupaten Luwu Timur. Sedang Kabupaten Toraja dimekarkan menjadi Kabupaten Tana Toraja dan Kabupaten Toraja Utara.

Beberapa kabupaten menjadikan terbitnya SK tersebut sebagai dasar Hari Jadi Kabupaten/Kotanya. Namun beberapa Kabupaten lain melaksanakan kegiatan Seminar Hari Jadi yang mengacu pada sejarah di masa awal kerajaan. Sementara Provinsi Sulawesi Selatan sendiri mengacu pada Perjanjian Bongayya sebagai dasar Hari Jadi daerah.

Berikut ini Hari Jadi Kabupaten/Kota se-Sulawesi Selatan, diurut berdasar bulan dalam kalender.



Di zaman teknologi informasi ini, zaman dimana sekat-sekat ruang terasa nisbi. Zaman perdagangan bebas terus bergerak mencapai puncaknya. Kita dihadapkan dengan segala potensi daerah kita. Kekayaan alam dan sumber daya manusia yang melimpah. Sehingga peran semua pihak untuk menggali potensi tersebut agar membawa kemajuan bagi daerah, perlu terus didorong. Yang nanti pada gilirannya, akan berkontribusi positif terhadap kemajuan bangsa dan negara

Cara Mengetik Menggunakan Font Lontara di Word

Sebelum memulai mengetik menggunakan Font Lontara, terlebih dulu pastikan untuk mendownload font nya disini setelah itu, ekstrak dan simpan (install font) file nya di hard disk komputer anda di folder C: Windows/Font. File font biasanya bereksistensi ttf ( * . ttf )

Re-start aplikasi pengetikan anda (Word). Kemudian cek ketersediaan opsi font di aplikasi pengetikan anda





Demikian cara menggunakan font lontara di aplikasi pengetikan (Word). Semoga bermanfaat
.

Belajar Bahasa Bugis (1) - Kata Ganti Orang dan Milik

Oh Puangku MarajaE
Addampengi ataTTA
Amaseangngi ataTTA
PassalamaqKA ri lino lettu aheraq

Oh Tuhanku yang Maha Besar
Ampuni (dosa) hambaMU
Kasihilah hambaMU
Selamatkanlah aku di dunia hingga akhirat

Sepintas, tidak ada yang keliru dari teks doa tersebut. Namun bila diperhatikan secara seksama, penggunaan kata ganti kepemilikan (pronomina posesiva) TA = milik bersama/ kata ganti milik orang pertama jamak justru membuat makna teks doa diatas menjadi bias.
Sebelum lanjut, silahkan diperhatikan kata ganti orang (pronomina persona) dalam bahasa Bugis sebagai berikut.

Sedang untuk kata ganti kepemilikan (pronomina posesiva) dalam bahasa Bugis sebagai berikut


Untuk memudahkan memahami penggunaan kata ganti dalam tata bahasa Bugis, kita kutip contoh dialog dalam lontara Soppeng. Ketika tiga orang pimpinan kaum, Matoa Ujung, Matoa Bila dan Matoa Botto meminta agar La Temmamala Manurungnge ri Sekkanyili bersedia menjadi Datu Soppeng.



Matoa : naIKOna KIpopuang. MUdongiri temmatippaKENG. MUsalimuri temmadingingKENG. naIKOna mpawakKENG ri mawe mabela. namauna anamMENG na pattanroamMENG MUteai, KIteai toi.
Tomanurung : temMUbaleccoregGAq, temMU dua nawa-nawaGGA ?

Terjemah
Matoa : (dan) ENGKAUlah yang KAMI pertuan. ENGKAU menjaga kami (bagai petani menjaga padi dari burung pipit) agar KAMI tidak hampa. ENGKAU selimuti KAMI agar KAMI tidak kedinginan. (dan) ENGKAUlah membawa KAMI di dekat dan jauh. Walaupun anak KAMI, perjanjian KAMI (sebelumnya) bila ENGKAU tolak, KAMI tolak pula
Tomanurung : Apakah KALIAN tidak mencurangi SAYA, tidak menduakan pikiran pada SAYA ?

Saat ketiga Matoa berbicara (selaku orang pertama jamak) mewakili rakyat Soppeng (orang ketiga jamak). Digunakan kata ganti KI dan KENG (Ikkeng) serta Mmeng untuk mewakili orang pertama jamak dan orang ketiga jamak. Sedang untuk orang kedua tunggal (ditujukan pada Tomanurung), digunakan kata ganti orang kedua tunggal, yaitu IKO dan MU.

Sebaliknya, saat dijawab oleh La Temmamala Manurungnge ri Sekkanyili (sebagai orang pertama tunggal), digunakan kata ganti MU untuk orang kedua jamak sekaligus orang ketiga jamak. Yang dimaksud adalah para Matoa yang tiga bersama segenap rakyat Soppeng. 

Sepintas terkesan kurang sopan. Sebab menggunakan kata IKO (kamu). Sedang dalam bahasa Bugis, yang dianggap sopan untuk kata ganti orang kedua tunggal adalah IDIQ (kita).

Bila "disopankan", maka digunakan kata TAsalimuri yang berarti orang pertama dan kedua bersama menyelimuti. Dan IDI na KIPOPUANG. yang diterjemahkan akan berarti KITAlah yang KITA pertuan. Justru maknanya akan bias.

Baik. Kembali pada contoh teks doa diatas, bagaimana seharusnya penggunaan kata ganti agar lebih tepat. 
Oh Puangku MarajaE
Addampengi ataTTA
Amaseangngi ataTTA
passalamaqKA ri lino lettu aheraq
diganti menjadi
Oh Puangku MarajaE
Addampengi atamMU
Amaseangngi atamMU
passalamaqKA ri lino lettu aheraq

Oh Tuhanku yang Maha Besar
Maafkan hambaMU 
Kasihilah hambaMU
Selamatkan Aku didunia hingga Akhirat

Bila digunakan kata ganti TA (kita) untuk Tuhan yang Tunggal, menjadi kurang pas. Seharusnya dalam berdoa dalam bahasa Bugis, digunakan kata ganti orang kedua tunggal sebagai kata ganti pada Tuhan.

Pada konteks doa (hubungan hamba dengan Tuhan) dan perjanjian antara Raja dengan rakyat, maka digunakan kata ganti orang kedua tunggal yaitu IKO, MU bukan IDI dan TA.

Demikian, semoga bermanfaat.

12 Hal Yang Di pantangkan Seorang Raja

Di masa lalu, ketika masih zaman kerajaan. Banyak peristiwa terjadi. Sehingga menjadi pelajaran bagi generasi berikutnya. Raja sebagai pemimpin tertinggi di masa itu, bukanlah seseorang yang bisa berbuat apa saja. Tetap ada aturan yang mengikat agar tercipta stabilitas dan harmoni di masyarakatnya.

Berikut ini petikan nasehat dari para tetuah kepada Raja di masa lalu. Yang boleh jadi, maknanya bisa disesuaikan konteksnya di masa sekarang ini. Kemudian dijadikan referensi dalam bersikap dan bertindak pada lingkup kepemimpinan berbagai sektor.

Transkrip
Seppulo dua seua-seua masennak makkasolang ri arung mangkauk e
Nakko engka arung mengkaiwi iaro seppuloe dua matu, 
sitinajani ripalesso arungnge, apa ianaritu arung kaminang macilaka makkuaero winru na
Seuani, arung mangkau pogauE sapatana
Maduanna, temmagelliangengngi tau pogau'e sapa tana
Matellunna, mappasisalangengngi pangaderengnge
Maeppana, makbunoangengngi gellinna
Malimanna, teppasitinajaengngi paccallang apasalanna siajinna
Maennenna, mammaseiengngi taue dek e apatujunna ri arungnge
Mapitunna, temmamaseiengi taue nakko engka apatujunna ri pangaderenge enrenge ri arunge
Maruana, makdampengengngi topasalae
Maserana, nakko teai ri pakaingek arungnge ri atassalangna
Maseppulona, turuengngi anakna maggau bawang
Maseppulona seddi, turuengngi anakarunna enrengnge ata ri bolana ri gau bawangi tau tebbekna
Maseppulona dua, turuengngi bainena takkaboro

Terjemahan
Dua belas hal yang sangat berbahaya bagi Raja
Jika raja memiliki salah satu dari 12 hal
Maka pantaslah diturunkan dari tahtanya, sebab tindakan raja demikian sangat celaka
Pertama, raja yang berbuat mesum
Kedua, tidak menghukum pelaku mesum
Ketiga, tingkah lakunya menyalahi aturan adat istiadat
Keempat, menjatuhkan hukuman mati saat murka
Kelima, tidak memberikan hukuman yang setimpal terhadap pelanggaran yang dilakukan kerabatnya
Keenam, mengasihi orang yang tidak berbakti pada raja
Ketujuh, tidak mengasihi orang yang berbakti pada aturan adat istiadat dan raja
Kedelapan, memaafkan orang salah
Kesembilan, bila raja tak mau diperingati kesalahannya
Kesepuluh, menuruti anaknya berlaku sewenang wenang
Kesebelas, membiarkan keluarga dan isi rumahnya berlaku sewenang wenang pada orang banyak
Keduabelas, membiarkan istrinya takabur.

Dimasa lalu, Malaweng  atau berzinah sangat dipantangkan. Bukan hanya karena berdampak pada nasab keturunan. Akan tetapi juga berdampak pada hasil panen. Orang orang dahulu percaya (ketika sistem pertanian tradisional masih diterapkan), bahwa perzinahan akan menyebabkan gagal panen. Sehingga pelakunya dihukum berat. Kegagalan panen jelas akan mempengaruhi ketahanan pangan sebuah daerah. Maka disimpulkan lah bahwa jika raja (termasuk rakyatnya berbuat mesum atau berzinah) dan pelakunya tidak dihukum maka akan merusak ketahanan pangan daerah tersebut.

Untuk poin 3, melanggar aturan adat istiadat. Berarti mengacaukan harmoni sosial. Hal ini (untuk konteks masa lalu) akan menyebabkan perpecahan bahkan pemberontakan pada daerah tersebut.

Meski terkesan sangat keras dalam berbagai jenis hukuman dimasa lalu. Akan tetapi untuk menjatuhkan hukuman, Pabbicara atau hakim tidak boleh bertindak semena-mena. Ia harus mengumpulkan berbagai informasi secara berimbang. Saat memutus perkara, ia harus bebas dari berbagai kondisi psikologis yang dapat merusak. Apalagi bila hukuman yang dijatuhkan itu hukuman mati. Bila Raja saat murka dengan mudahnya menjatuhkan hukuman mati. Maka sulit baginya untuk memutuskan dengan adil. Sebaliknya, bila kerabatnya yang melakukan kesalahan namun tidak dijatuhi hukuman sesuai adat yang berlaku, maka akan menimbulkan ketidakpercayaan pada Raja. Sehingga keluarga dan kerabat dari yang dijatuhi hukuman mati akan menolak legitimasi raja tersebut. Bahkan anggota adat kerajaan pun dapat saja terpecah menyikapi hal tersebut. Demikian untuk poin 4 dan 5.

Selanjutnya, mengasihi orang yang tidak berbakti pada Raja dan Adat istiadat dan sebaliknya menyianyiakan orang yang berbakti pada Raja dan Adat Istiadat. Setidaknya menimbulkan 2 hal. Pertama, orang akan berpikir tak perlu lagi berbakti untuk mendapatkan kasih sayang Raja. Kedua, kalau berbakti pun tidak dihargai. Dampaknya adalah bawahan akan bersikap sembrono. Tidak mengerjakan tugasnya dengan baik. Dan yang parah adalah, bawahan yang lebih mengutamakan puja puji pada Raja ketimbang kinerjanya. Dalam jangka waktu tertentu akan melemahkan negara.

Memaafkan orang salah (poin 8) dapat terpahami pada 2 hal. Pertama, yang bersalah memohon maaf. Kedua, yang bersalah tidak merasa bersalah dan tidak memohon maaf. Pada perspektif lain dapat juga terpahami tingkat kesalahan. Beberapa Pappaseng menekankan pentingnya seorang pemimpin memiliki jiwa pemaaf. Sehingga untuk menemukan titik temu Pappaseng ini. Di pahami bahwa, memaafkan orang yang salah dalam arti kesalahannya sangat berat dan/atau tidak meminta maaf. Sehingga menjadi acuan bagi orang lain untuk melakukan kesalahan serupa. Kesalahan yang kemudian makin membesar dan dimaklumi sehingga tidak lagi dianggap sebagai kesalahan.



Pada negara kerajaan, Raja sangat dipengaruhi oleh keluarga dekatnya. Anak-anak maupun kerabat dekatnya. Raja dan anggota keluarganya adalah manusia biasa yang tak luput kesalahan. Bila Raja dan anggota rumah tangga Raja melakukan kesalahan fatal dan dibiarkan. Akan menciptakan perasaan tidak adil bagi rakyatnya. Sehingga rakyatnya hilang kepercayaan. Ketidak percayaan bawahan pada pemimpin, pada gilirannya akan menjadi awal munculnya perlawanan. Intinya, seorang pemimpin dalam hal ini Raja, harus berlaku adil sehingga menciptakan kepercayaan, kebersamaan dan ketentraman di berbagai level masyarakatnya.

Istri yang takabur, akan merugikan siapapun suaminya. Termasuk permaisuri/selir yang takabur. Takabur dalam arti sudah berfoya foya dan menganggap rendah orang lain. Dengan kekuasaan suaminya, ia bisa berlaku sewenang wenang hingga mencampuri wilayah pemerintahan yang bukan wilayahnya. Untung bila sang istri memberikan masukan yang baik untuk suaminya dalam mengelola pemerintahan. Namun bila sang istri justru berfoya foya sehingga menghabiskan kas kerajaan dan berlaku sewenang-wenang, maka tentu kerajaan tersebut akan mengalami ketidakstabilan politik.

Sumber : Pangajak Tomatoa (kumpulan Pappaseng Bugis)
dihimpun oleh Zainuddin Hakim

DIAM, menurut orang Bugis

slk mEetea. 
aulwE mmEkoea. 
Salaka metteq e, ulaweng mammekko e
Perak yang bicara, emas yang diam
(Pepatah Bugis)

Pernah suatu ketika dalam sebuah diskusi di acara mahasiswa, seorang teman meminta untuk dijelaskan tentang sebuah pepatah Bugis. "Salaka metteq e, ulaweng mammekko e". Entah apa maksudnya ditengah diskusi justru mengangkat tema itu. Padahal tidak berhubungan tema pembicaraan sebelumnya.

Saya menjawab seadanya saja. Bahwa tidak semua diam itu "emas". Malah sebaliknya, terkadang justru "berbicara" adalah emas. Coba bayangkan kalau komentator sepakbola diam, maka stasiun TV akan memutus kontraknya. Guru yang diam akan membuat muridnya tidak paham dengan pelajaran. Dan penjual obat diam bakal jualannya tidak laku. Poin yang ingin saya sampaikan adalah, pentingnya kita memahami konteks sebuah kalimat agar tidak bias.

Leluhur Bugis mewariskan Pappaseng atau pesan yang sekaitan dengan diam. Pappaseng yang dapat membantu dalam memahami konteks pepatah diatas sebagai berikut.

naiy mEkoea aEp ritu auwGEn. esauwni. mEko riaelt. bEtuwn tptniyai aelt ri adadea aEeReG ri gauea. mduan. mEko ri pdt tau. bEtuwn aj tkpGi pdt tau ri tEkuwea. mtElun mEkoea ri esauwesauwea. ait pdpd aelmu ri alhu tal. maEpn mEkoea ri puweG. bEtuwn apsikuaea ri aePekdoekdo.   

Translasi :
Naiya mekko e eppa ritu uangenna. Seuani mekko ri aleta. Bettuanna  tapattaniyai aleta ri ada-adae enrengnge ri gaue. Maduanna. mekko ri padatta tau. Bettuanna ajja takapangngi padatta tau ri tekkuwae. Matellunna. mekkoe ri seua-seuae ita pada-pada alemu ri Allahu Ta'ala. Maeppana. mekko ri Puangnge. Bettuanna appasikuae ri ampekedo-kedo.

Terjemahan :
Diam itu empat macam.
Pertama, diam terhadap diri sendiri, artinya menghindarkan diri dari ucapan dan perbuatan (yang tidak bermanfaat).
Kedua, dia terhadap sesama manusia, artinya jangan menyangka atau menuduh orang lain hal-hal yang tak pantas.
Ketiga, diam terhadap segala sesuatu, pandanglah dirimu sama dihadapan Allah Ta'ala.
Keempat, diam terhadap Tuhan. Artinya bersikap wajar atau terpuji..



Berdasar dari Pappaseng diatas, dijelaskan tentang 4 wilayah diam. Diam pada diri sendiri, pada sesama manusia, pada segala sesuatu dan pada Tuhan Yang Maha Kuasa.

Diam pada diri sendiri disebutkan sebagai menghindarkan perkataan yang tidak bermanfaat. Ini berarti pada sesuatu hal yang bermanfaat, tentu sebaliknya. Hal ini berkaitan juga dengan Acca atau pintar yang disebutkan sebagai seseorang yang sebelum berkata-kata, memikirkan dasar apa yang dibicarakan serta dampak dari perkataannya.

Diam pada sesama manusia. Pada konteks tidak membicarakan hal buruk pada orang lain. Hal ini sesuai dengan agama. Bila membicarakan keburukan orang, bila itu benar maka termasuk ghibah, jika hal itu salah, maka termasuk fitnah. Baik ghibah maupun fitnah adalah hal yang buruk. Akan tetapi konteksnya berbeda bila seorang penegak hukum seperti jaksa. Sebab bila ia tidak membicarakan keburukan orang lain, justru tidak bisa menegakkan keadilan.

Diam pada segala sesuatu. Pada konteks bahwa melihat diri kita adalah sama dengan semua ciptaan dihadapan sang pencipta, Allah Ta'ala. Hal ini terpahami bahwa "diam" adalah dengan tidak merusak keseimbangan alam. Sementara "berbicara" terpahami adalah tindakan yang merusak.

Diam pada Tuhan. Pada konteks ini terpahami dengan berprilaku dan bertindak wajar yang berangkat pada kesadaran bahwa setiap perbuatan senantiasa disaksikan oleh Tuhan. Yang kelak semua perbuatan itu akan dipertanggung-jawabkan di hari akhir. Tentu ukuran kewajaran sesuai dengan agama dan budaya. 

Wallahu a'lam

Sumber :
Pangngajak Tomatoa, Zaunuddin Hakim. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta 1992.

Mallawolo

Mallawolo, adalah bagian dari praktek Bissu. Lawolo sendiri adalah kain yang dipilin memanjang. Biasanya berwarna merah dan kuning menyimbolkan dunia atas (Botinglangi) dan dunia bawah (Paretiwi). Di masing-masing ujungnya, diikat gelang emas atau kuningan. 

Lawolo (foto dok.pribadi)
Bissu memegang gelang diujung Lawolo. Di ujung satunya, calon raja yang akan dilantik memegangnya. Kemudian dibimbing melewati Menrawe.  yang dialasi kain putih sebagai titian yang disebut Widang Sao, atau Talettuq. Diatas hamparan Widang Sao atau Tallettuq tersebut, terdapat piringan kuningan yang beragam. Seperti kepala kerbau, Umpa Sikati, Tana Menroja dan sebagainya.


Menrawe (foto dok.pribadi)

Berikut salah satu teks yang digunakan para Bissu saat Mallawolo yang didokumentasikan Gilbert Hamonic dalam "Mallawolo", Chants Bugis Pour La Sacralisation des Ancens Princes de Celebes Sud.

ao ruea. lwolo krk bEsiea. auloni mai. lP ainokinoeG. tKEni mai. lPai puGipuGiea. naolai mtu mnEru. aij ptupu btuea. tunE torisoP wliea. sai mtu epeswlin. sai to wowolGin. al wijn ailbulis. al tunEnea toppelw. tEecrai mai ri lu. tERejGi ri wtPrE. rirEri muai tEmdRE. tEmGti arkrin. tEmtiGr aoni pERn. pjnEjnEGi. sia wijn ri auloea. riawo pEtu. mdEpea ri lptEl. tEnbusuGi sia lwolo. tEnkppai
ewlEeR. nait siy mnai. btjE sEpu ktiea. sEsukEn emrew. ao reau

Transkripsi.
Oh Rueq. Lawolo karaka bessie. Ulo'ni mai. Lampa innongkinnongie. Tangkeq ni mai. Lampa pungi-pungie. Naola matuq manerruq. Wija pattuppu batue. Tuneq to risompa walie. Sai matu pesewalinna. Sai to wowolangiqna. Ala wijanna I La Bulisa. Ala tuneq nae to pappalewa. Teq ceraq mai ri Luu. Tenrajengngi ri watampareq. Ri renringmui temmaddanreng. Temmangatiq akarakinna. Temmatingara oni penrangna. Pajaneng janengi. Siaq wijanna ri uloe. Ri awo pettung. Maddeppaqe ri lappatellang. Tennabusungi siyaq lawolo. Tennakapapai welenreng. Naita siyaq manai. Batajeng seppu katie. Sessukenna menrawe. O Rueq.


Terjemahan.
Oh Dewa. Si Lawolo tulang daun besi. Ulurlah kemari. Lihatlah dengan jelas. Karunia kami. Lihatlah sesuatu yang indah. Yang nanti akan diikuti langsung (oleh). Keturunan raja-raja. Putera yang disembah dari kedua belah pihak. Semoga jelaslah nanti, pihak sebelah. Semoga jelaslah orang di langit. Masa ! keturunan I Labulisa !. Masa ! keturunan orang orang biasa. Bukan juga ceraq dari Luu. Bukan juga rajeng dari watampareq. Dia memerintah karena bukan pendamping. Tidak (juga orang yang) bertanggung jawab atas keamanan negeri (?). Tidak juga orang yang mengarahkan keatas bunyi gendangnya. Sebenar benarnya. Dia adalah turunan dari yang telah diulur. Kedalam bambu <bettung>. Dari dia yang telah lahir dari bambu <tellang>. Tidak bisa gerangan dia kena kutukan Lawolo. Tidak bisa dihinakan oleh Welenreng. Dia melihat itu keatas. Penopang dari mas murni. Yang lewat melalui gerbang gerbang kemenangan. Oh Dewa. 

Mallowo dilakukan dimasa lalu pada prosesi pelantikan raja/ratu didaerah yang memiliki Bissu. Sebab tidak semua kerajaan Bugis dimasa lalu memiliki Bissu. Setelah calon raja dibimbing oleh Bissu dengan Lawolo melewati Menrawe dan meniti Widang Sao. Maka dicucilah kaki sang raja dan didudukkan di tahtanya.

Masih perlu dikumpulkan informasi tentang Mallawolo ini apakah digunakan saat acara pernikahan. Saat ini, prosesi Mallawolo juga diadakan pada pesta pernikahan.